POETRY #5 (HUNTINGTON – PENGORBANAN)

0

The little girl just could not sleep
Because her thoughts were way too deep
Her mind had gone out for a stroll
And fallen down the rabbit hole


you turned my heart into a wasteland so i planted flowers there


The thundering is so loudly 😫
I’m cuddling my lion but I wished my boyfriend would be already here so I could hide in his arms


Can you imagine a world
where we only saw souls
and not bodies?


Everyone bleeds just saying


Can you imagine a world
where we only saw souls
and not bodies?


I never thought I would end up this much in love. I think I was scared of getting very deep into that feeling portrayed in movies. I’m so happy I didn’t stop myself when I realized where this was going to. I just wanna make her happy, whatever way that should happen. As long as I’ve known her, I’ve wanted to make her happy. It was a strange feeling to have as a friend but it feels natural as breathing right now. I’m so relieved things have settled so that I can be close to her, not only physically, closer than I could ever be by being just her friend. I want to love her through and through until there’s no part of her left unknown that she wants me to know. She’s such a sweet, lovely being, I’m actually surprised the universe could make something like her


my mind is a terrible place, don’t come to me and say
“it’s just a phase.”
cause i’ve been waiting since
several years ago
waiting for the demons to let me go.

— Your Pluto.


my mind is a terrible place, don’t come to me and say
“it’s just a phase.”
cause i’ve been waiting since
several years ago
waiting for the demons to let me go.

— Your Pluto.


‘Pengorbanan ataupun kebaikan hati bukan ukuran cinta. Bukan hak lu buat nuntut keberlangsungan “hak milik” cuma karena lu udah rela ngorbanin banyak hal buat dia.

Dia jadi deket ama elu ya juga bukan ngasih harapan lah, emangnya untuk deket sama seseorang syaratnya harus mau jadi hak milik? Lagian siapa sih yang gak seneng punya temen “baik hati” yang mau nganterin kemana-mana ato ngasih macem2 lol. Heck, kalo pengorbanan lu nggak dibales “cinta” terus lu ngamuk-ngamuk ya artinya jelas lu berkorban bukan karena “kebaikan hati”.’


Men, at 20 you’ve yet to prove yourself.
at 25 you should have a lineup of girl admirers.
at 30 you should be worthy/able to pick top shelf.


Lay with many men, spoiling the gift of your beauty & you end up as undesirable “damaged” goods. Wait until older & you’re about to expire.


It is the most natural thing for men to climb the dominance hierarchy, slay the dragon & be rewarded by the princess. She CHOOSES the hero.


You are not mommy’s boy anymore, son. You are beginning your training as a survival specialist. You’ll kill a lion today! And mothers cried.


Huntington kemudian merumuskan teorinya tentang political order dan political decay. Dalam memahami teori Huntington ini, penting dipahami dua konsep vital: partisipasi politik (political partisipation) dan institutionalisasi politik (political institutionalitation). Partisipasi politik adalah keleluasaan bagi kelompok di masyarakat untuk berpartisipasi di arena politik, sementara institusionalisasi politik adalah proses dimana prosedur dan pengorganisasian alokasi power di masyarakat mendapat nilai dan menjadi stabil. Stabilitas politik, atau political order, adalah hasil dari institutionalisasi politik yang lebih intens dan maju daripada kecepatan dan skup partisipasi politik. Sebaliknya, instabilitas politik—political decay—adalah akibat dari skup dan kecepatan partisipasi politik yang melampaui tingkat institutionalisasi politik. Dalam teori ini, kecepatan dari partisipasi politik dan institusionalisasi politik penting untuk diperhatikan.

Political Participation > Political Institutionalization = Political Decay

Political Participation < Political Institutionaliation = Political Order

Institusi dan proses institutionalisasi kemudian menjadi penting dan sentral dalam teori Huntington. Ia mendefinisikan institusi sebagai “pola perilaku yang stabil, berulang, dan dijunjung” dalam masyarakat dimana institusi mewujud dalam organisasi dan prosedur. Sementara institutionalisasi adalah “proses dimana organisasi dan prosedur menjadi stabil dan dijunjung” oleh masyarakat (hal.12). Fungsi institusi menurut Huntington adalah, “temper, moderate, and redirect that power so as to render the dominance of one social force compatible with the community of many.” (hal. 9).

Jadi institusi memediasi dan meredakan efek power yang digunakan berbagai kelompok sosial secara telanjang dalam arena politik. Dapat dicatat, definisi Huntington perihal institusi sedikit berbeda dengan definisi institusi di literatur New Institutional Economic, yang meminjam definisi Douglas North. Menurut North, institusi adalah peraturan dan regulasi.

Sebagaimana yang James Madison pernah tulis di The Federalist No.51: “the great difficulty lies in this: you must first enable the government to control the governed; and in the next place oblige it to control itself.” (Madison via Huntington, hal.7).

Stabilitas terlebih dahulu setelah itu barulah demokrasi?


I have a friend. One of the best. A musician like me. Two / three years ago he created this musical projects. I helped him wrote lyrics and records vocal and harmonica parts. Didn’t charged for it. He spent maybe 30 or more millions rupiah. The album doesn’t sell and he stops giving guitar tutor. Last month I met him, he already cut his long hair, grow beard, stop smoking because it’s haram, and talks haditz all the time. Cure him for the sake of humanity ? You can’t talk about humanity with people that are losing their job and angry.


do not oversimplify, not all fuckin are good, sometimes you felt like wasting time.. cause you cant see further with that person.

Constructive Criticism or Crushing Clobber?

0

AAEAAQAAAAAAAAORAAAAJDFkYWY2NGE3LTlkNDktNDFjZS1hN2IwLThmNmIxNzI4M2U1Zg.jpg

Managers have a tendency to devalue their employees with remarks they call constructive criticism. Giving and receiving feedback is a topic I talk about a lot, but clearly it needs to be revisited. Perhaps I can provide some slightly different insights. Take for example Sally CEO:

“Pete, you really looked stupid in there,” Sally CEO said as they were leaving the meeting. “When are you going to get it in your head that you’ve beaten that topic to death?”

Sally CEO probably thought she was giving Pete constructive criticism. What Sally was doing, however, was blasting him, putting him on the defensive, and virtually guaranteeing that he neither heard nor learned anything from her comment.

Unfortunately, bosses every day deliver far too many devastating remarks in the name of “constructive criticism.”

The obvious examples are easy to label and condemn, like my example here with Sally CEO. Few comments are this obvious, however. It’s the less egregious comments that the manager intends to be helpful but instead clobber a team member that can do the long-term damage. These remarks might be intended to be helpful but instead are experienced as not only destructive but also demotivating over time.

Of course, it also depends on your definition of constructive criticism. Some managers define constructive criticism as telling the employee off, giving her a good kick in the pants, etc. With that definition, then, Sally CEO was spot on in her delivery and method.

The problem is that with this definition of constructive criticism, learning derails by the harshness of the words. The words are destructive, so the criticism is, too. In such situations, instead of learning and being motivated to change, the employee’s fight or flight reaction is triggered. Then the brain empties of blood needed for the fight or flight (flowing to the large extremities) and nothing said at that moment is heard, let alone remembered.

Except, of course, for the pain. They do remember the lingering sense of humiliation, anger and frustration–all emotions virtually guaranteed to lessen productivity and heighten defensiveness in anybody.

I have a different definition of constructive criticism. It’s a process that involves careful delivery and consideration for the subject’s feelings while at the same time working to improve the outcome of the situation. Criticism is inherently negative, but constructive criticism balances the negative with the positive. Most of all, it is focused on the behavior, not the person.

Let’s take Sally CEO as a starting point. Sally would be wise to define the goal of her criticism. In this case, her goal is for Pete to drop the topic. Then she should decide how she could deliver her message in a way that motivates Pete instead of insults him. Maybe by choosing a strength that he has, which, in this case, is passion. Then using this positive trait as the basis for her comment, she can deliver a constructive coaching to help him use the positive attribute in a better way.

Here is how I would revise Sally CEO’s statement:

“Pete, I admire how you are passionate about this topic. Clearly you feel strongly about discussing it more. Unfortunately, we have reached resolution on this issue and need to move on. Can you help me with that?”

Now I am realistic enough to know that this could very well end in more discussion about why Pete feels the way he does. Rather than jump right back to insult, however, Sally would then use that time to continue to coach him about letting things go. Chances are if Sally were to use this method or a variation, this discussion will be the catalyst for that change she needs instead of the beginning of the end for Pete’s motivation at work.

Constructive criticism is the idea that you are coaching your team member away from the habit, method, or behavior that is detrimental to the team and their career–and toward behaviors that will enhance both. When used properly, it helps a person realize that they have room for improvement without feeling like a worthless failure, and helps shed light on a way to fix the problem. While all criticism has an element of sensitivity to it by its very nature, when delivered properly it can be far more beneficial than harmful in the long run.

It is important, however, that you define your goal for your criticism and use the proper delivery method to achieve it. Take it from me; clobbering is hardly ever effective—except for cave dwellers and mob bosses. And neither of those professions seems to have the kind of longevity we all seek in our careers.

Swimmer of Life

0

I swam. Surrending to the allure of the ocean. Absconding in need to overcome. Going across its openness to explore its promise.  Stroke after stroke. Very fast. Getting farther and farther.

Then the ocean’s allure lost its magical luster. It became just this familiar blank space. And I found myself not craving for its coolness or grace by how the waves danced, or that I was trying to escape. It became more about knowing what to do with my limbs.  So often they had ended up around bad people, on the incorrect side of the bed, reaching into jars of sand that they never belonged in. There is a world full of oceans out there, we were only pouring ourselves into the wrong one.

MITOS

0

Pada mulanya adalah mitos. Lalu lahirlah peradaban. Namun mitos bukan hanya pencipta peradaban. Mitos mengenai apokaliptis tidak hanya ada dalam tradisi kuno tapi juga hadir dalam agama-agama yang masih hidup di abad modern. Logika kosmologinya terdiri dari dua hal sederhana yakni penciptaan dan penghancuran. Itulah sebabnya dalam tradisi kuno dewa-dewa dianggap sebagai pencipta sekaligus penghancur, yang dianggap sudah menjadi haikikat para dewa. Dan instrumen penghancur dianggap sebagai “yang suci”, hal ini menjelaskan mengapa ada dewa air, dewa api, dll. Bangsa Kreta memuja Banteng yang di-asosiasikan pada gempa bumi yang mengguncang pulau Kreta; Nergal, dewa bangsa Sumeria digambarkan sebagai sosok yang memiliki kekuatan badai. Kitab apokalitik, dalam bahasa Yunani tidak hanya ditafsir sebagai kitab tentang hari Kiamat tapi juga sebagai wahyu. Ada relasi antara penghancuran dan hadirnya wahyu.

Apakah ada kaitan antara aspek destruktif manusia dalam sejarah dengan mitos-mitos yang bersifat apokaliptis? kemungkinan besar iya, karena manusia selalu berupaya menghubungkan apa yang sakral dengan dunia aktual. Ritual “Penghancuran” dikaitkan dengan ritual keabadian, penyucian, pengudusan. pemurnian, pemulihan. dst.

Di hadapan sejarah, mitos apokaliptik dengan lantang mengungkapkan: “Akulah yang awal dan yang akhir”

Surat Richard Dawkins Kepada Putrinya

0

Juliet Tersayang,

Sekarang kamu berumur sepuluh tahun, ayah ingin menuliskan kepadamu sesuatu yang penting bagi ayah. Pernahkah kamu bertanya-tanya bagaimana kita mengetahui hal-hal yang kita ketahui? Bagaimana kita mengetahui, misalnya, bahwa bintang-bintang, yang tampak seperti peniti-peniti kecil di langit, sebenarnya adalah bola-bola api besar seperti matahari dan sangat jauh disana? Dan bagaimana kita mengetahui bahwa Bumi adalah bola yang lebih kecil yang berputar mengelilingi salah satu bintang, yaitu matahari?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah “pembuktian”. Kadangkala pembuktian berarti benar-benar melihat (atau mendengar, merasakan, membaui,…) bahwa sesuatu itu benar adanya. Para astronot telah menempuh perjalanan cukup jauh dari bumi untuk melihat dengan mata mereka sendiri bahwa bumi itu bulat. Terkadang mata kita perlu dibantu. “Bintang kejora” tampak bagai sebuah kerlip terang di angkasa, namun dengan sebuah teleskop, kamu dapat melihat bahwa sebenarnya ia adalah sebuah bola indah – planet yang kita sebut Venus. Sesuatu yang kamu pelajari dengan melihat (atau mendengar atau merasakan…) secara langsung, disebut sebagai observasi (pengamatan).

Seringkali, bukti bukan hanya dari sebuah observasi, namun observasi selalu ada dibelakang sebuah bukti. Jika terjadi sebuah pembunuhan, seringkali tak seorangpun (kecuali si pembunuh dan korbannya!) yang benar-benar mengamatinya. Tetapi para detektif dapat mengumpulkan banyak hal atau berbagai pengamatan lain yang dapat membawa semua petunjuk ke arah kecurigaan tertentu. Jika sidik jari seseorang cocok dengan yang ditemukan pada sebiah belati, maka ini adalah bukti bahwa ia telah menyentuhnya. Hal itu tidak membuktikan bahwa orang itu melakukan pembunuhan, namun pembuktian ini dapat membantu ketika digabungkan dengan berbagai bukti lainnya. Terkadang seorang detektif dapat berpikir mengenai seluruh kesatuan observasi dan tiba-tiba menyadari bahwa mereka semua itu berada pada satu tempat dan masuk akal jika begini-dan-begitu terjadi pembunuhan.

Para ilmuwan – para ahli dalam menemukan kebenaran tentang dunia dan alam semesta – seringkali bekerja selayaknya para detektif. Mereka membuat perkiraan (yang disebut sebagai hipotesis) mengenai apa yang mungkin benar. Kemudian mereka berkata kepada diri sendiri: Jika hipotesis itu sungguh benar adanya, kita seharusnya melihat ini-dan-itu. Ini disebut sebagai prediksi. Contohnya, jika bumi sungguh bulat, kita dapat memperkirakan bahwa seorang petualang, yang terus berjalan pada arah yang sama, seharusnya pada saatnya akan kembali pada titik dimana ia memulai perjalanannya.

Ketika seorang dokter mengatakan bahwa kamu sakit campak, ia bukannya memeriksamu sekali lalu melihat campak. Pemeriksaan pertamanya memberikan hipotesis bahwa kamu mungkin sakit campak. Kemudian ia berkata kepada diri sendiri: Jika dia benar sakit campak maka seharusnya aku menemukan… Lalu ia mengambil daftar prediksinya dan menguji dengan matanya (apakah kulitmua berbintik-bintik?); tangannya (apakah keningmu panas?); dan telinganya (apakah nafasmu temah?). Barulah kemudian ia membuat keputusan dan berkata, “Aku mendiagnosa anak ini terkena campak.” Kadang-kadang para dokter perlu melakukan tes lain seperti tes darah atau x-ray, yang membantu mata, tangan dan telinganya untuk membuat pengamatan.

Cara para ilmuwan menggunakan pembuktian untuk mempelajari dunia, jauh lebih cerdas dan lebih rumit daripada apa yang dapat kukatakan dalam sebuah surat pendek. Tapi sekarang aku akan meniggalkan pembahasan mengenai pembuktian, yang merupakan alasan baik untuk memercayai sesuatu, dan memperingatkanmu akan tiga alasan yang buruk untuk percaya akan apapun. Yakni yang disebut “tradisi,” “wewenang,” dan “pewahyuan”.

Pertama, yaitu tradisi. Beberapa bulan yang lalu, aku ada di televisi berdiskusi dengan sekitar limapuluh anak-anak. Anak-anak ini diundang karena mereka taat dalam banyak agama. Sebagian taat sebagai orang Kristen, sebagian lain sebagai Yahudi, Muslim, Hindu, atau Sikhs. Pria dengan mikrofon berjalan dari satu anak ke anak yang lain, menanyai mereka apa yang mereka percayai.

Jawaban yang muncul dari anak-anak itu tepat apa yang kusebut sebagai “tradisi”. Apa yang mereka percayai menjadi tidak berhubungan dengan pembuktian. Mereka hanya menyuarakan kepercayaan orangtua dan leluhur mereka yang, pada gilirannya, juga tidak didasarkan pada bukti apapun. Mereka mengatakan hal-hal seperti: “Kami para Hindu percaya ini dan ini”; “Kami para Muslim percaya itu dan itu”; “Kami para Kristen percaya sesuatu yang lain.”

Tentu saja, karena mereka semua percaya hal-hal yang berbeda, tidak mungkin semuanya benar. Pria dengan mikrofon tampak berpikir bahwa ini cukup benar dan pantas, dan ia bahkan tidak berusaha membuat mereka memperdebatkan perbedaan satu sama lain.

Namun itulah poin yang ingin kubuat pada saat itu. Aku hanya ingin menanyakan dari mana datangnya kepercayaan-kepercayaan mereka. Datangnya dari tradisi. Tradisi berarti kepercayaan yang diturunkan dari buyut kepada orangtua kepada anak, dan seterusnya. Atau dari buku-buku yang diwariskan selama berabad-abad. Kepercayaan tradisional bermula hampir dari kehampaan; mungkin sebenernya seseorang hanya membuat cerita, seperti cerita tentang Thor dan Zeus. Namun setelah cerita itu diwariskan selama beberapa abad, hanya fakta bahwa cerita-cerita itu sangat kuno yang membuat tampak istimewa. Orang-orang percaya berbagai hal hanya karena hal-hal yang sama telah dipercayai selama berabad-abad sebelumnya. Itulah tradisi.

Masalahnya, tradisi itu, seberapa jauhpun selang waktu dari pembuatan sebuah cerita, cerita itu tetap tepat seperti aslinya, benar maupun salah. Jika kamu membuat cerita yang tidak benar, mewarisinya selama berabad-abad tidak akan membuatnya lebih benar!

Kebanyakan orang di Inggris telah dibaptis dalam Gereja Inggris, namun ini bukan satu-satunya cabang agama Kristen. Masih ada cabang-cabang lainnya seperti Orthodok Rusia, Katolik Roma, dan gereja-gereja Metodis. Kesemuanya percaya akan hal-hal yang berbeda. Agama Yahudi dan agama Muslim sedikit lebih berbeda; dan terdapat beberapa jenis Yahudi dan Muslim yang berbeda. Mereka yang percaya bahkan hanya sedikit perbedaan diantara mereka, berperang atas segala ketidaksepakatan itu. Jadi kamu mungkin berpikir mereka pastilah memiliki sejumlah alasan yang baik – bukti – untuk memercayai apa yang mereka yakini. Tapi pada kenyataannya, kepercayaan-kepercayaan mereka yang berbeda itu seluruhnya hanya karena tradisi-tradisi yang berbeda.

Mari berbicara tentang satu tradisi yang spesifik. Katolik Roma percaya bahwa Maria, ibu dari Yesus, sangat istimewa sehingga ia tidak wafat melainkan seluruh tubuhnya naik ke Surga. Tradisi-tradisi Kristen yang lain tidak setuju, mengatakan bahwa Maria wafat seperti orang-orang lainnya. Agama-agama yang lainnya ini tidak bicara banyak mengenai Maria dan, tidak seperti Katolik Roma, mereka tidak menyebutnya “Ratu Surga.” Tradisi bahwa tubuh Maria naik ke Surga bukan tradisi kuno. Alkitab tidak menuliskan apapun mengenai bagaimana ia wafat; bahkan sebenarnya, wanita malang itu jarang disebutkan dalam Alkitab. Kepercayaan bahwa tubuhnya terangkat ke Surga tidak ditemukan sampai sekitar enam abad setelah masa-masa Yesus. Mulanya, cerita itu hanya dibuat-buat, dalam cara yang sama seperti cerita “Putri Salju” dibuat. Namun, setelah berabad-abad, berkembang menjadi sebuah tradisi dan orang-orang mulai menanggapinya serius hanya karena cerita tersebut telah diwarisi dalam banyak generasi. Semakin tua tradisi, semakin dianggap serius oleh masyarakat. Pada akhirnya kisah itu dituliskan dan Katolik Roma secara resmi memercayainya baru-baru ini saja, pada tahun 1950, ketika aku masih seusiamu sekarang. Namun kisah itu tidak lebih benar pada tahun 1950 daripada ketika pertama kali dibuat enam ratus tahun setelah wafatnya Maria.

Aku akan kembali membicarakan tradisi pada akhir suratku, dan melihatnya dengan cara yang lain. Tapi pertama-tama, aku harus menguraikan dua alasan buruk lainnya jika percaya akan segalanya: otoritas dan pewahyuan.

Otoritas, sebagai sebuah alasan untuk memercayai sesuatu, berarti percaya akan suatu hal karena kamu disuruh untuk memercayainya oleh seseorang yang penting. Dalam Gereja Katolik Roma, paus adalah orang yang paling penting, dan orang-orang percaya ia pasti benar hanya karena ia adalah paus. Dalam satu cabang agama Muslim, orang-orang pentingnya adalah pria-pria tua berjenggot yang disebut para ayatollah. Banyak Muslim di negara ini yang bersiap-siap untuk melakukan pembunuhan, semata-mata karena para ayatollah di negeri yang nun jauh disana menyuruh mereka untuk melakukannya.

Ketika kukatakan bahwa baru pada tahun 1950 Katolik Roma pada akhirnya mereka harus percaya bahwa tubuh Maria terangkat ke Surga, yang kumaksud adalah bahwa di tahun 1950, paus memberitahukan kepada orang-orang bahwa mereka harus percaya. Hanya itu. Paus mengatakan bahwa kisah itu adalah benar, maka pastilah memang benar! Sekarang, mungkin sebagian yang dikatakan paus semasa hidupnya adalah benar, dan sebagian tidak benar. Tidak ada alasan yang baik, hanya karena dialah pausnya, kamu harus percaya segala yang dikatakannya lebih daripada kamu percaya segala yang dikatakan orang-orang lain. Paus yang sekarang (1995) telah memerintahkan para pengikutnya untuk tidak membatasi jumlah anak yang dimiliki. Jika orang-orang mengikuti otoritas ini mentah-mentah seperti yang diharapkannya, hasilnya bisa jadi kelaparan parah, penyakit, dan perang, yang disebabkan oleh populasi berlebihan.

Tentu saja, bahkan dalam sains, terkadang kita belum melihat bukti dengan mata-kepala sendiri dan kita harus mengambil kata-kata orang lain. Aku belum pernah, dengan mataku sendiri, melihat bukti bahwa cahaya melesat pada kecepatan 186,000 mil per detik. Mahalan, aku memercayai buku-buku yang menuliskan tentang kecepatan cahaya. Ini tampak seperti “otoritas.” Namun sebenarnya, hal ini jauh lebih baik daripada otoritas, karena orang-orang yang menulis buku-buku ini telah melihat buktinya dan siapapun bebas untuk melihat bukti itu dengan seksama kapanpun mereka mau. Sangat menghibur. Namun tidak ada siapapun bahkan para pendeta yang menyatakan adanya bukti akan cerita mereka bahwa tubuh Maria terangkat ke Surga.

Jenis ketiga dari alasan buruk untuk memercayai segalanya disebut “pewahyuan.” Jika kamu menanyakan paus di tahun 1950 bagaimana ia tahu bahwa tubuh Maria menghilang ke Surga, ia mungkin akan berkata bahwa hal itu “diwahyukan” kepadanya. Ia mengunci diri dalam kamarnya dan berdoa untuk bimbingan. Ia berpikir dan berpikir, sendiri, dan ia menjadi semakin yakin didalam hatinya. Ketika orang-orang religius memiliki perasaan dalam dirinya bahwa sesuatu pasti benar, meskipun tiada bukti akan kebenarannya, mereka menyebut perasaan itu sebagai “pewahyuan.” Bukan hanya para paus yang mengklaim mendapat wahyu. Banyak orang religius mengklaim hal yang sama. Itu adalah salah satu alasan utama mereka untuk memercayai hal-hal yang mereka yakini. Namun apakah itu adalah alasan yang baik?

Andaikan aku mengatakan padamu bahwa anjingmu mati. Kau akan sangat marah, dan mungkin mengatakan, “Ayah yakin? Bagaimana ayah tahu? Bagaimana terjadinya?” Sekarang jika aku menjawab: “Sebenarnya aku tidak tahu bahwa Pepe mati. Aku tidak punya bukti. Aku hanya punya perasaan lucu didalam diriku bahwa ia mati.” Kau akan mengira aku menakut-nakutimu, karena kau pasti tahu bahwa sebuah “perasaan” didalam diri seseorang bukanlah sebuah alasan yang baik untuk percaya bahwa seekor whippet temah mati. Kau butuh bukti. Kita semua memiliki perasaan dari waktu ke waktu, kadangkala perasaan-perasaan itu ternyata benar dan kadangkala tidak. Bagaimanapun, perasaan pada orang-orang saling bertentangan, jadi bagaimana kita menentukan perasaan siapa yang benar? Satu-satunya cara untuk yakin bahwa seekor anjing telah mati adalah dengan melihatnya mati, atau mendengar jantungnya telah berhenti; atau diberitahukan oleh seseorang yang telah melihat atau mendengar bukti nyata bahwa anjing itu mati.

Terkadang orang-orang mengatakan bahwa kamu harus percaya akan perasaan jauh di dalam diri, jika tidak, kau tidak akan pernah percaya diri akan hal-hal seperti “Isteriku mencintaiku.” Namun ini adalah penjelasan yang buruk. Ada banyak bukti bahwa seseorang mencintaimu, kamu melihat dan mendengar banyak bukti-bukti kecil, an terus bertambah. Bukan sekedar perasaan, seperti yang oleh para pendeta disebut sebagai pewahyuan. Ada hal-hal diluar diri yang mendukung perasaan didalam diri: pandangan mata, nada halus dalam suara, bantuan dan kebaikan-kebaikan kecil; semua ini adalah bukti nyata. Kadang-kadang orang memiliki sebuah perasaan kuat di dalam bahwa seseorang mencintai mereka tanpa berdasarkan pada bukti apapun, dan kemudian mereka sepertinya salah total.

Ada orang-orang yang memiliki perasaan kuat bahwa seorang bintang film terkenal mencintai mereka, padahal sebenarnya bintang film itu bahkan belum pernah bertemu dengan mereka. Orang-orang itu sakit dalam pikirannya. Perasaan harus didukung oleh bukti-bukti, jika tidak kamu tidak boleh langsung percaya.

Perasaan juga berharga dalam sains, namun hanya untuk memberimu gagasan-gagasan yang kemudian kau uji untuk mendapatkan bukti. Seorang ilmuwan dapat memiliki sebuah “firasat” mengenai sebuah gagasan yang “terasa” benar. Dalam dirinya sendiri, ini bukan sebuah alasan baik untuk percaya akan sesuatu. Namun dapat menjadi alasan yang baik untuk untuk menghabiskan waktu melakukan sebuah eksperimen tertentu, atau mencari bukti dalam suatu arah tertentu. Para ilmuwan menggunakan perasaan-perasaan di dalam dirinya setiap waktu untuk mendapatkan gagasan-gagasan. Namun semua perasaan itu tidak berarti apapun sampai didukung oleh bukti.
Aku telah berjanji bahwa aku akan kembali pada pembahasan tradisi, dan melihatnya dalam cara lain. Aku ingin mencoba menjelaskan mengapa tradisi sangat penting bagi kita. Semua binatang terbentuk (oleh proses yang disebut evolusi) untuk bertahan dalam tempat yang normal dimana jenis mereka hidup. Singa terbentuk untuk dapat bertahan pada dataran Afrika. Udang Karang dapat bertahan hidup di air tawar, dimana lobster terbentuk untuk hidup di air laut yang asin. Manusia adalah binatang, juga, dan kita terbentuk untuk dapat bertahan dalam dunia yang penuh dengan… manusia lainnya. Sebagian besar dari kita tidak berburu untuk mendapatkan makanan kita sendiri seperti singa atau lobster; kita membelinya dari manusia lain yang telah membelinya dari orang lain lagi. Kita berenang mengarungi “lautan manusia.” Seperti halnya ikan membutuhkan insang untuk bertahan dalam air, manusia membutuhkan otak yang membuat mereka mampu menghadapi manusia lainnya. Seperti halnya lautan yang penuh dengan air garam, lautan manusia penuh dengan hal-hal rumit untuk dipelajari. Seperti bahasa.

Kau berbicara bahasa Inggris, tapi temanmu Ann-Kathrin berbicara bahasa Jerman. Masing-masing dari kalian berbicara bahasa yang memudahkanmu “berenang” dalam “lautan manusia” kalian yang terpisah. Bahasa diwariskan melalui tradisi. Tidak ada cara lain. Di Inggris, Pepe adalah seekor anjing. Di Jerman ia adalah Ein Hund. Tidak ada diantara sebutan ini yang lebih tepat, ataupun lebih benar dari yang lainnya. Keduanya hanya diwariskan. Agar dapat “berenang mengarungi lautan manusia mereka” dengan baik, anak-anak harus belajar bahasa negara mereka sendiri, dan banyak hal lainnya tentang masyarakat mereka sendiri; dan ini berarti bahwa mereka harus menyerap, seperti keras hisap, informasi tradisional dalam jumlah yang sangat besar. (Ingat bahwa informasi tradisional hanya berarti hal-hal yang diwariskan dari para buyut kepada orangtu kepada anak-anak) Otak anak-anak harus menjadi penyerap untuk informasi tradisional. Dan anak-anak tidak dapat diharapkan untuk memilah informasi tradisional yang baik dan berguna, misalnya kata-kata dalam sebuah bahasa, dari indormasi tradisional yang buruk atau bodoh, seperti percaya akan penyihir dan setan dan para perawan yang abadi.

Sangat disayangkan, namun tidak dapat dihindarkan untuk terjadi demikian, karena anak-anak harus menjadi penyerap akan informasi tradisional, mereka mudah percaya apapun yang dikatan oleh orang dewasa kepada mereka, baik yang sungguhan ataupun palsu, benar ataupun salah.

Banyak yang dikatakan oleh orang dewasa kepada mereka adalah benar dan berdasarkan pada pembuktian, atau setidaknya masuk akal. Namun jika sebagiannya adalah palsu, konyol, atau bahkan jahat, tidak ada yang dapat dilakukan untuk mencegah anak-anak memercayainya juga. Nah, ketika anak-anak tumbuh dewasa, apa yang mereka lakukan? Yah, tentu saja, mereka mengatakannya kepada anak-anak generasi berikutnya. Jadi, sekali sesuatu dipercayai secara kuat – bahkan kalaupun hal itu sepenuhnya tidak benar dan tidak pernah ada alasan untuk memercayainya pada sejak awal – hal itu dapat berlangsung selamanya.

Mungkinkah ini yang telah terjadi dalam hal agama? Kepercayaan akan adanya tuhan atau dewa, kepercayaan akan Surga, kepercayaan bahwa Maria tidak pernah wafat, kepercayaan bahwa Yesus tidak pernah memiliki ayah seorang manusia, kepercayaan bahwa doa-doa dijawab, kepercayaan bahwa anggur berubah menjadi darah – tidak satupun kepercayaan ini yang didukung oleh bukti yang bagus. Namun tetap saja jutaan orang memercayainya. Mungkin ini dikarenakan mereka disuruh untuk percaya pada usia yang cukup muda untuk percaya akan apapun.

Jutaan orang lain percaya akan hal-hal yang agak berbeda, karena mereka diajarkan hal-hal yang berbeda semasa kecilnya. Anak-anak Muslin diajarkan hal-hal yang berbeda dari yang diajarkan kepada anak-anak Kristen, dan mereka semua tumbuh dewasa dengan sepenuhnya yakin bahwa mereka benar sedangkan yang lainnya salah. Bahkan diantara para penganut Kristen, hal-hal yang diyakini oleh Katolik Roma berbeda dengan Gereja Inggris atau Episcopalians, Shakers or Quakers , Mormons or Holy Rollers, dan kesemuanya itu sepenuhnya yakin bahwa keyakinan merekalah yang benar dan yang lain keliru.

Mereka percaya akan berbagai hal yang berbeda untuk jenis hal yang sama persis seperti kamu berbicara bahasa Inggris dan Ann-Kathrin berbicara bahasa Jerman. Kedua bahasa itu, di negara mereka sendiri, adalah bahasa yang benar untuk digunakan. Namun tidak mungkin bahwa agama-agama yang berbeda dianggap benar di negaranya sendiri, karena satu sama lain mengklaim kebenaran atas hal-hal yang berbeda. Maria bisa saja hidup dalam keyakinan Katolik Irlandia Selatan, namun Protestan Irlandia Utara percaya ia wafat.

Apa yang dapat kita lakukan sehubungan dengan semua ini? Tidak mudah bagimu untuk melakukan apapun, karena kamu baru sepuluh tahun. Namun kau dapat mencoba ini. Lain kali jika seseorang mengatakan padamu sesuatu yang sepertinya penting, berpikirlah sendiri: “Apakah ini sejenis hal yang mungkin diketahui oleh orang-orang karena adanya bukti? Ataukah hal yang dipercayai oleh mereka hanya karena tradisi, otoritas, atau perwahyuan?” Dan, lain kali jika ada yang mengatakan padamu bahwa suatu hal adalah benar, kenapa tidak kau katakan pada mereka: “Bukti seperti apa yang ada?” Dan jika mereka tidak dapat memberimu jawaban yang baik, kuharap kau pikirkan dengan sangat berhati-hati sebelum kau percaya setiap kata yang mereka ucapkan.

Yang Tersayang,
Ayah