ARGUMENT RAMALAN – BARNUM EFFECT/ARGUMENT


BARNUM/FORRER EFFECT :
———-

Ramalan bintang atau zodiak seakan sudah menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Hampir di setiap tabloid dan majalah wanita (dan beberapa tabloid dan majalah pria) menyediakan kolom reguler yang membahas ramalan bintang. Banyak yang sangat percaya, banyak pula yang membacanya sebagai hiburan semata (hanya percaya kalau ramalannya bagus), dan banyak juga yang tidak percaya sama sekali. Bagaimana dengan Anda sendiri?

Bagi saya pribadi, saya kurang dapat menikmatinya. Saya selalu bertanya-tanya: Bagaimana susunan bintang ketika lahir dianggap dapat menjelaskan garis hidup saya? Apa yang membuat seorang Aquarius memiliki kepribadian yang tenang bagaikan air? Logika apa yang mendasari bahwa seorang dengan zodiak Aquarius lebih cocok dengan seorang Cancer daripada seorang Gemini? Apanya yg “logi” dari “astrologi”? Dan yang tak kalah penting, mengapa banyak orang yang bahkan cukup berpendidikan mempercayai ramalan-ramalan tersebut?

Mungkin beberapa dari Anda pernah diramalkan, seperti menggunakan kartu tarot, golongan darah, tulisan tangan, garis tangan, tanggal ulang tahun dan sejenisnya, lalu Anda merasa kaget dengan ramalan mereka yang sebegitu tepatnya. Tapi tunggu dulu, mungkin itu karena Anda belum mengetahui istilah Efek Barnum (Barnum Effect) atau Efek Forer (Forer Effect). Sebenarnya itu semua hanya membutuhkan manipulasi psikologi

Sebenarnya sebagian besar bentuk ramalan, membaca karakter ataupun sejenisnya adalah manipulasi psikologi. Ya, ini realita bahwa sebagian besar hal tersebut sebenarnya apa yang kita sebut Barnum Effect
Bagi sebagian besar orang, istilah Barnum Effect mungkin masih sangat asing, apalagi Forrer Effect. Sebenarnya apa sih yang dimaksud hal tersebut?

———
APAKAH YANG DIMAKSUD DENGAN EFEK BARNUM (BARNUM EFFECT)?
———-
Efek Barnum atau Efek Forrer adalah manipulasi pikiran berupa kata-kata yang ditunjukan pada seseorang berdasarkan sesuatu (ramalan,horoskop,shio,feng shui,dsb) yang pada dasarnya kata-kata tersebut berlaku pada sebagian besar orang.

Barnum Effect adalah teori yang menyebutkan bahwa semua manusia punya beberapa kesamaan. di teori ini juga disebutkan tentang manipulasi psikologi dimana variabel-variable yang lo kira bersifat khusus, pada kenyataannya ternyata bersifat umum.

kan sering tuh di media-media sosial (terutama Twitter) bertebaran ramalan ramalan zodiak, golongan darah, atau shio dan segala macem. kepikiran ga bahwa apa yang mereka tulis itu sebenarnya berlaku untuk semua manusia? misalnya “Virgo : pribadi yang unik. kadang cepat emosi, tidak suka dibohongi, dan memiliki rasa tanggung jawab.” <- SEMUA ORANG JUGA BEGITU

Walaupun kadang ada beberapa ramalan yang mengerucut ke sifat yang lebih spesifik, misalnya “Golongan darah A: pribadi yang ceria, disiplin, dan disukai banyak orang”. itu juga salah satu trik mereka, dalam psikologi disebutnya ‘shotgunning trick’. dimana lo nembak beberapa variabel dengan adjektifa yang cenderung bersifat umum walaupun terlihat khusus. ‘Ceria’: semua orang, dalam beberapa kesempatan pasti pernah senang, thus, membuat mood mereka naik dan itu yang bikin mereka jadi ‘ceria’.

Singkatnya sih suatu manipulasi psikologi yang kata-katanya dirangkai sedemikian rupa sehingga terkesan khusus pada suatu golongan tertentu. Jadi misalnya suatu golongan tertentu merasa suatu ramalan tepat dan sangan mencerminkan sosoknya, namun nyatanya itu adalah kondisi umum dan dapat diterapkan di semua golongan.

Emm, contohnya yaa..
“#Sagitarius Asmara : Untuk mempertahankan pasangan anda, cobalah lakukan komunikasi dengan frekuensi teratur dan sering.”
See? Pasti yang ngerasa zodiaknya ngerasa “Oh iya, bener banget. Oke, gue harus ajak si doi komunikasi yang lebih sering”. Padahal, apapun zodiak anda pasti memang seperti itu caranya mempertahankan hubungan.

Contoh lain..
“Golongan darah AB : anda adalah pribadi yang unik. Saat anda sedang berkumpul bersama dengan teman-teman atau keluarga anda dan tertawa bisa jadi dalam hati anda merasa sendiri. Terkadang anda berpikir bagaimana caranya agar dapat disukai dengan orang-orang di sekitar anda”

Gimana? Kalau diucapkan seperti itu, yang bergolongan darah AB pasti ngerasa ramalan yang gue buat jitu banget, hahaha😄. Kira-kira seperti itu lah contoh efek barnum.

Efek Barnum ini membuat otak kita memikirkan hal di masa lalu yang berkaitan tentang ramalan yang kita baca/dengarkan padahal sebagian besar orang akan mengalaminya. Saat kita telah teringat kejadian itu, akhirnya kita mempercayai ramalan tersebut, padahal kita cuma mengingat kejadian yang telah berlalu, itulah Barnum Effect.

Penjelasan Resminya adalah sebagai berikut :
————
Efek Barnum atau dikenal juga dengan nama Efek Forer merupakan teori yang berdasar pada observasi Phineas Taylor Barnum bahwa semua manusia memiliki beberapa kesamaan, yang kemudian dibuktikan melalui demonstrasi psikolog Amerika, Bertram R. Forer. Efek Barnum sendiri merupakan sebuah manipulasi psikologis dimana variabel-variabel yang sebenarnya berlaku secara umum pada setiap orang dimanipulasi dalam cara agar kondisi tersebut terlihat seolah-olah berlaku khusus untuk orang tersebut secara pribadi.

Singkatnya, Efek Barnum adalah kecenderungan dimana orang-orang mengatakan suatu ramalan kepribadian mereka tepat, yang pada kenyataannya kepribadian tersebut tidaklah spesifik dan dapat diterapkan ke semua orang.

Hal ini didukung dengan demonstrasi yang dilakukan oleh R. Forer terhadap 39 muridnya.

—————
EKSPERIMENT BERTRAM R. FORER
—————-
Pada tahun 1984, ia memberitahukan murid-muridnya bahwa mereka akan mendapatkan analisis kepribadian berdasar pada hasil tes dan mereka akan mengatakan seberapa akurat hal tersebut dalam rentang 0-5. Yang tidak diketahui murid-muridnya adalah masing-masing dari mereka mendapatkan analisis yang sama, yakni:

1. Anda merasa perlu untuk disukai dan dikagumi orang lain, tapi pada saat yang sama Anda juga cenderung kritis terhadap diri Anda.
2. Anda mempunyai kapasitas besar terpendam yang sebenarnya bisa Anda kerahkan demi kesuksesan Anda
3. Meski Anda memililiki sisi lemah dalam kepribadian, tapi Anda biasanya berhasil untuk mengkompensasinya
4. Dari luar Anda terlihat sebagai seseorang yang berdisiplin dan percaya diri, namun di dalam Anda adalah seorang yang was-was dan tidak percaya diri
5. Terkadang Anda memiliki keraguan serius apakah Anda sudah membuat keputusan atau sudah bertindak benar atau tidak
6. Dalam kapasitas tertentu, Anda lebih memilih sesuatu yang berbeda dan merasa gusar dengan kekangan dan pembatasan
7. Anda merasa bangga menjadi seorang pemikir independen dan tidak pernah menerima pernyataan orang lain tanpa alasan yang memuaskan
8. Anda juga menilai tidak bijaksana jika terlalu jujur dalam mengungkapkan diri terhadap orang lain
9. Terkadang Anda adalah seorang agresif, ramah dan sosial, ada pula kalanya tertutup, waspada dan pendiam
10. Terkadang apa yang Anda inginkan tidak begitu realistis
11. Merasa aman dan nyaman adalah sebuah tujuan utama Anda

Apakah setelah Anda membaca ini, Anda merasa ini seperti diri Anda? Ya, ini karena pernyataan di atas adalah pernyataan yang dapat diimplementasikan ke semua orang.

ketika lo baca pernyataan itu untuk yang kedua kalinya, lo juga pasti berpikir bahwa pernyataan pernyataan itu bisa di implementasikan ke semua orang.
Setelah dibaca, sang professor meminta agar setiap orang memberi penilaian dengan parameter:

1- Sama sekali tidak mencerminkan saya.
2- Tidak mencerminkan saya.
3- Sedikit -banyaknya mencerminkan.
4- Mencerminkan saya.
5- Sepenuhnya mencerminkan saya.

Deskripsi yang diterima para mahasiswa diambil dan dirangkum Forer dari sejumlah buku horoskop yang beredar secara umum. Selain itu, tanpa mereka ketahui juga, setiap mahasiswa sebenarnya menerima deskripsi kepribadian yang sama persis. Secara mengejutkan, sebanyak 87% dari mahasiswanya mengatakan bahwa deskripsi tersebut sangat akurat!

Pernyataan tersebut menarik perhatian banyak orang karena ditulis dengan ungkapan yang menyentuh kepribadian setiap orang. Deskripsi semacam ini dalam logika bahasa disebut tautologis. Sebuah pengulangan pernyataan yang tidak memberikan informasi berarti apa-apa karena mengandung seluruh kemungkinan. Sama seperti pernyataan “Hari ini mungkin hujan dan mungkin tidak”. Dengan memanfaatkan ego narsisme dan keinginan tampil beda pada setiap orang, pernyataan ini mampu meyakinkan kekhususan sebuah kondisi yang sebenarnya umum.

Forer menyimpulkan bahwa untuk terlihat akurat, deskripsi astrologi tidak harus akurat. Alih-alih, seorang astrologer dapat memberikan gambaran kepribadian yang umum dan samar kepada orang-orang, yang sebenarnya gambaran tersebut dapat berlaku juga bagi setiap orang lainnya. Dalam beberapa literatur psikologi, hal ini juga sering disebut dengan pernyataan “one size fits all”, yaitu di mana sebuah pernyataan berlaku bagi (hampir) semua orang.

jadi, masih percaya ramalan?

SEANDAINYA kalian percaya zodiak cuma buat have fun aja, yaa oke fine. wajar. emang asyik baca zodiak, apalagi baca zodiak gebetan, trus di sama-samain gitu biar cocok ke kita haha!! (mbloo mblo). gue juga suka excited baca sesuatu kaya “Aries cocoknya sama bla bla” hahaha

TAPI jika lo bener-bener orang yang Percaya-Ramalan-Garis-Keras, dan rela ngelakuin hal-hal yang ditulis di ramalan misalnya “jika kamu berani menghadapi bahaya maka sesuatu yang hebat akan kamu dapati, loncat dari lantai 20 sekarang” -> well, you should probably do it then

“How could you possibly believe that the sun’s apparent position relative to arbitrarily define constellation at the time of your birth, somehow affect your personality?”

Astronomy is an exact science… Astrology is superstition.
—Patrick Moore


The Fallacy of Personal Validation :
————
Ramal meramal kepribadian dan masa depan begitu booming di dunia serta di applikasi line ini banyak beredar akun official dengan konten prediksi ramalanya, Astrologi Zodiak, golongan darah, atau MBTI, Palmistry (pembacaan garis tangan), hingga figur2 yang dikenal sebagai peramal seperti Nostradamus, Mama Lorentz atau Ki Joko Bodo.

Sebenarnya sudah sejak lama para ilmuwan dan psikolog memiliki penjelasan dan cara yang bagus untuk mereplikasi sempurna apa yang sering dilakukan oleh segala jenis ramalan yang ada dan masih relevan hingga sekarang. Apapun argument yang digunakan untuk meramal umumnya mengandung salah satu atau lebih ciri ciri tertentu yang akan dijelaskan dibawah ini.

Flattery effect
————–
Pujian yang halus dan terselubung sering memperkuat delusi yang diberikan oleh peramal. Secara sekilas umumnya seseorang mudah diidentifikasi sebagai sosok yang introvert atau ekstrovert. Pada orang introvert kalimat seperti “secara umum anda memiliki daya amat yang lebih bagus dibanding yang lain, analisa dan ingatan yang cukup tajam, namun sering juga melupakan hal hal sepele.” Ini sebenarnya merupakan pola yang sama dengan Forer effect namun letak penekanannya adalah penggunaan pujian yang tidak terlalu tegas. Orang suka mendapat pujian, dan apalagi itu bukan pujian melaiknnkan statement atas kepribadiannya bukan merupakan pendapat orang lain. Hal hal seperti ini akan menguatkan delusi dan membuat orang lebbih suka untuk percaya pada statement tersebut. Dan ingat, seringnya kesuksesan peramal bukan karena akurasi ramalannya namun orang merasa nyaman terhadap apa yang didengarnya. Dengan banyak memasukkan elemen pujian atau hal hal yang menyenangkan, subjek akan terus datang pada anda sebagai peramal.

Hit and miss
————–
Tekhnik ini diaplikasikan pada situasi live dimana peramal berhadapan langsung dengan subjek atau banyak audience. Dengan menebak detail tertentu yang sebenarnya umum dan melakukannya secara samar membuat hal itu mudah dilupakan jika tebakannya salah. Contoh:

”Ada orang dekat dengan anda bernama Andi. Anda mengingatnya?” atau “Orang yang pernah memberi bantuan pada anda saat anda terkena musibah diam diam jatuh cinta pada anda.”

Kalimat diatas terkesan sangat spesifik dan bisa memberikan efek hit yang kuat pada orang yang tepat. Jika meleset, peramal selalu punya cara keluarnnya tersendiri. Tidak sulit untuk melakukan hal ini. Di Indonesia, Andi adalah nama yang umum dan masing masing orang pernah terkena musibah/masalah. Dengan mengatakannya secara samar seperti diatas Subjek akan memaksa pikirannya untuk mencari cari dalam memorinya yang sesuai dengan yang dikatakan si peramal. Toh hampir semua yang berhubungan dengan peramal umumnya sudah percaya dan memiliki harapan untuk mendapatkan kejutan. Seandainya dalam suatu kasus si subjek secara tegas tidak merasa punya teman dekat bernama andi, hal ini mudah dengan elakan seperti “Mungkin anda lupa” atau “Saya merasakan kedekatan emosi yang kuat, jadi mungkin diam diam Andi merasa sangat dekat pada anda tanpa anda menyadarinya”, atau bisa juga peramal mengatakan hal yang merendah dan elegan seperti “Mungkin saya yang salah menerjemahkannya.” Peramal sering menggunakan kalimat terakhir untuk mengukuhkan bahwa yang salah bukan medianya melainkan kemampuan membacanya. Kitab nostradamus tidak pernah salah, hanya mengartikannya yang sering keliru. Dan ini dapat diaplikasikan kepada semua hal yang menyalahkan manusianya untuk mengangung agungkan media tertentu.

Fishing
——–
Fishing (memancing) adalah tekhnik yang lebih spesifik pada cara kerja hit and miss. Sedikit berbeda dengan tekhnik diatas dimana Peramal secara tegas mengimplikasi subjek kenal seseorang bernama andi, ayu, atau fakta fakta lain, dalam tekhnik fishing yang digunakan adalah memancing informasi pembuka untuk menghasilkan follow up yang lebih detail dan akurat. Contoh seperti “Saya mendapatkan bisikan anda masih belum bisa memaafkan seseorang? Atau “saya mendapatkan gambaran seorang remaja putri berkulit hitam manis dan sedang sedih. Anda tau mengenai hal ini?” atau berhubungan dengan kesehatan seperti kalimat “saya merasakan rasa hangat yang tidak lazim di sekitar perut. Anda tau sesuatu sehubungan hal ini?”

Seperti biasa, subjek akan mencari dalam ingatannya hal yang sesuai dengan kalimat tersebut lalu menceritakan lebih detail pada si peramal. Dari sini peramal mendapat pijakan fakta untuk melakukan hit and miss atau dengan fishing informasi yang lain.

Shotgunning
————–
Tekhnik Shotgunning mungkin lebih pantas disebut dengan AK-47 karena si peramal memberondong subjek dengan statement dengan range yang luas. Umumnya berlaku untuk pembacaan ramalan zodiak/shio melalui telefon atau chat. Kalimat yang digunakan seperti:

”Anda memiliki bintang Libra, umumnya orang Libra bergerak di bidang perbankan, perdagangan, ekspor impor, wirausaha, jasa, atau hortikultura.”

“iya, emak saya jualan di pasar.”

“Suasana pasar membuat orang berbintang aquarius harus mewaspadai persaingan yang umumnya timbul dari orang berbintang pisces, cancer, dan gemini..”

“iya, tukang sayur saingan mak saya di pasar kayaknya bintangnya cancer.”

Masih memiliki pola yang mirip dimana Subjek akan mencari pembenaran dari kalimat diatas dengan terlanjur beranggapan kalimat samar yang dikatakan peramal sudah pasti benar dan jika salah maka itu adalah kesalahan penginterpretasiannya. Dan tekhnik shotgunning umumnya dilakukan dengan speed yang tinggi sehingga membuat subjek memiliki kesempatan yang lebih singkat untuk mengolah dan menggunakan akal sehatnya. Ini juga sering dilakukan pada tekhnik gendam dan hipnosis panggung.

Self fulfilling prophecy
————-
self fulfilling prophecy atau dalam penjelasan bahwa kepercayaan kuat terhadap ramalan tertentu membuatnya secara sadar atau tidak mewujudkan sendiri ramalan etrsebut. Dalam artikel lain, orang yang percaya 13 adalah angka yang sial memiliki kemungkinan yang lebih tinggi untuk mati di tanggal 13. Ketika kita mempercaayai ramalan, segala keputusan keputusan kecil entah itu disengaja atau tidak akan terpengaruh oleh hal hal tersebut. Ada terlalu banyak contoh untuk hal ini. Suku yahudi percaya bahwa kitab suci mereka benar secara tidak terbantahkan dan mengatakan bahwa tanah tertentu diberikan Tuhan bagi mereka. Hasilnya mereka mati matian merebut tanah itu dengan cara apaapun, dan ketika mereka hari ini berhasil menduduki tanah tersebut banyak diantara mereka yang yang mengira itu adalah perwujudan dari ramalan. Banyak perang suku atau manusia yang terjadi berdasarkan premis bahwa suatu hari merka akan menang. Kata “suatu hari” membuat mereka selalu menimang harapan tersebut. Seperti ketika morpheus percaya bahwa suatu hari akan ada orang yang terpilih untuk datang dan memenangkan mereka terhadap pertarungan dengan mesin di the matrix. Meski hal tersebut terjadi di film, self fulfilling prophecy terjadi sangat banyak di kehidupan nyata.

Vague Statement
——–
Nostradamus adalah contoh kitab kuno yang mengandung banyak kalimat kalimat samar. Dengan membuat kalimat seperti “Pada hari ke tujuh, dua burung raksasa akan bersatu dan matahari akan gelap selama tujuh hari berturut turut.” Ditulis dengan bahasa yang nyaris punah membuat proses penerjemahan pun dipengaruhi oleh maksud yang dikehendaki penerjemah. Kalimat diatas kemudian dicocok cocokkan dengan kejadian sejarah yang terjadi sesudahnya. Misal pada 1979 terjadi kecelakaan di tanggal 7 di oregon dimana dua pesawat bertabrakan pada festival dirgantara dan membuat 4 orang tewas. Kota tersebut berkabung selama 7 hari.

Mereka yang sudah terlanjur mempercayai bahwa nostradamus memiliki keahlian meramalkan masa depan dan kitab nostradamus tidak pernah salah mencari apapun yang cocok dengan kalimat diatas. Ada banyak contoh dalam Nostradamus yang seolah olah meramalkan banyak event penting seperti kelahiran hitler atau tragedi WTC, namun masing massing sudah dibuktikan memiliki celah yang sangat besar. Kalimat kalimat abstrak sering digunakan baik secara tertulis atau lisan. Seperti hampir semua paranormal yang diminta meramalkan apa yang akan terjadi di tahun mendatang akan banyak menggunakan kalimat samar (vague statement). Kiasan kiasan akan banyak digunakan yang membuat orang dalapt mengartikannya secara luas seperti ksatia piningit, ratu adil, bencana yang dahsyat dari arah laut, dan seterusnya.

Cold Reading, Warm Reading, dan Hot Reading
—————
Tekhnik tekhnik diatas terangkum dalam istilah cold reading. Jika anda ingin mengetahui seccara lebih luas dan dalam penerapannya bisa merujuk pada buku dari ian Rowland berjudul “The Full facts book of cold reading”. Meskipun tekhnik coldreading memiliki cakupan luas, istilah ini sering disandingkan dengan warm reading dan hot reading. Untuk mengetahui secara singkat perbedaannya, cold reading adalah melakukan ramalan tanpa mengetahui detail apapund ari si subjek sebelumnya dengan penggunakaan fishing, forrer effectt dan seterusnya. Warm Reading adalah melakukan ramalan dengan sedikit mengetahui hal dari subjek yang diramal dan kemudian menggunakan probabilitas dan kadang pengetahuan statistik untuk mengetahui fakta yang lain. Sperti ketika kita sudah mengetahui bahwa subjek yang dihadapi memiliki sifat yang boros, maka peramal dapat menggunakan hasil kajian ilmiah untuk menebak bahwa subjek memiliki banyak teman, berkepribadian ekstrovert, ceria, dan seterusnya. Hot reading adalah ketika si peramal melakukan investigasi terlebih dahulu pada subjek. Misal ketika peramal menggunakan profil facebook si subjek untuk mengetahui hal hal favorit dan data data pasti si subjek untuk kemudian seolah olah mendapatkan itu dari sumber lain. Seperti contoh ketika secara jelas si subjek berdasarkan profil facebooknya tercatat lahir di malang, peramal bisa menggunakan kalimats seperti “Tabiat seperti anda, pasti lahir di daerah tinggi yang cenderung dingin.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s